. FFI | Document | Artikel | Forum | Wiki | Glossary | Prophet Muhammad Illustrated

Lisa Bauer Mualaf Murtad

Orang-orang dari seluruh dunia yang murtad (termasuk dari FFInternasional). Siapa mereka dan mengapa mereka meninggalkan Islam ? Murtadin2 dari FFIndonesia silahkan masukkan pengakuan ke 'Mengapa Saya Murtad ?'

Lisa Bauer Mualaf Murtad

Postby Adadeh » Tue Dec 15, 2009 9:36 am

Siapa nih yang mau menerjemahkan? Pod-rock? Ali? Gw rada geuleuh sama si Lisa, yang ternyata doyan ngesex sama imam mesjid di mesjid, padahal sang imam udah punya bini dan banyak anak. Weleeehhh.... mualaf jahanam, imam keparat, mesjid celaka!
===========

Bagian I
....

http://c0122981.cdn.cloudfiles.rackspac ... 9Bauer.pdf
http://forum.richarddawkins.net/viewtop ... =3&t=39480
Bagian II

Let’s go back to the beginning, because there is a far darker aspect to this story. The day I became a Muslim, I spoke for quite a while to the imam who had converted me, discussing Islam, my life situation, and other subjects. He was a tall and rather heavy man, originally from Jordan, and he seemed quite genuinely interested in me. Along with writing me a certificate of conversion that first day, he also gave me a check for a hundred and fifty dollars (as I recall), since I’d mentioned how broke I was. I stayed until after the evening prayer, when he offered to take me home in his car. I accepted gratefully; it seemed a lot better than taking the bus and walking home in the dark. We spoke some more about my life and the possible problems I might have with my family over my conversion, and he dropped me off about a block from where I lived so that they wouldn’t see him.
The next day, I returned to the mosque, and he and I were able to talk a little more. He seemed to really like me, I thought; he was always happy to listen to my problems and give advice. Noor, the young niqab-wearing woman, was also friendly and helpful to me. We discussed all sorts of things, and she even took me shopping for some new, more modest clothes, since my wardrobe consisted mostly of shorts and shortsleeved shirts, which just wouldn’t do for a Muslim woman.
The imam took me home again that night, picking me up at a bus stop some distance away from the mosque so that nobody would see us together, I supposed. I remember he told me at some point during the drive home, “You need someone to take care of you.” I didn’t disagree.
This continued for the rest of that week—I would spend much of the day at the mosque, occasionally punctuated by my classes at the community college, and speak with the imam and Noor about what was going on, about Islam, and so on. He drove me home a couple more times, and one time I distinctly remember him kissing my hand as I left. I also remember sometime that week, while I was at the mosque, I became overwhelmed with feelings of depression and began to cry, and the imam took me into his office and talked to me for a little while.
Then he suggested we go for a drive. I agreed. We went to an empty house that the mosque owned, which was located on a large lot at some distance from the main road. The mosque was planning to use the land for a school at some point in the future, and that’s why the imam had the keys to the place. We got out of the car and walked around the yard for a while, speaking together a little bit, before getting back in the car and heading back to the mosque. On some semiconscious level, it occurred to me that perhaps it wasn’t such a good idea to be going to a deserted location with a man I didn’t know very well, one so much older than I was, but I was hopelessly naïve. I may have been twenty-four years old, yet emotionally I felt eighteen, perhaps younger. This man was a respected imam, after all—what could I fear from him? He had a wife and three children, all of whom I’d met or at least seen, and they seemed to be a very nice, happy family.
We visited the house again the next day—I’m not sure why—and this time things were different. I remember sitting on the carpet in the empty living room with him and listening to him as he told me about the problems he was having. Since he was so eager to help me, I told him a little bit more about my own problems; we stood up to go, and he began to hug me. As he held me tightly, I could feel the unmistakable hardness of his erection against my thigh. He kissed me and asked me how I played with myself. I couldn’t answer; I was simultaneously frightened to death and, strangely, a bit excited. He asked me if I wanted to see “it,” and when I didn’t say no, he took me into one of the bedrooms off the main hall, sat down, unzipped his fly, and began masturbating furiously. I don’t know why I didn’t run. Instead, I sat there watching, fascinated and disgusted at the same time, and when he finished we left. I have no idea what the hell was going through my mind the next day, because I not only returned to the mosque, I also went back to the house with the imam and let him touch my body any way he wanted. I think I wanted to know what “it” was like. I’d never been with a man before and was insatiably curious about everything to do with sex. I was also very lonely, and the fact that this man was actually taking an interest in me seemed too good to be true. I do remember feeling awful about the fact that he was married and that all of this was completely forbidden under Islam, but I just couldn’t seem to stop myself. I wasn’t thinking rationally; I was probably just so desperate for somebody to care about me and talk to me that I threw all my inhibitions and morals out the window, even though this meant transgressing everything my newfound faith taught.
We fell into the habit of going out to the house almost every day during the afternoon, and these visits became more and more intense. We would engage in various forms of feverish foreplay before having to go back to the mosque an hour or two later, in time for the sunset prayer. Anything was fair game, other than actual vaginal intercourse. This way, I realized later, the imam could avoid the guilt of actually committing adultery, while getting as much as possible out of my “favors.”
This was, as we both knew implicitly, an untenable state of affairs. Something would have to give. Fortunately for the imam, he had the perfect “Islamically acceptable” solution in mind, and it wouldn’t take him long to put it into effect. It was a decision that I would come to regret enormously, but as it turned out, it was only the beginning of my destructive experience with Islam. Things were about to take a new and queasy turn, one that would lead me to the depths of despair, agony, and humiliation before I finally found the way out to physical and mental freedom.
User avatar
Adadeh
Translator
 
Posts: 8460
Images: 414
Joined: Thu Oct 13, 2005 1:59 am

Re: Lisa Bauer Mualaf Murtad ****

Postby walet » Wed Dec 16, 2009 3:16 am

Pokoknya kalau berbau Islam pasti banyak mudaratnya.
Senang rasanya kalau tiap hari ada murtadin baru.
walet
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5871
Images: 15
Joined: Wed Feb 11, 2009 4:52 am

Re: Lisa Bauer Mualaf Murtad ****

Postby I Want You » Wed Dec 16, 2009 9:18 am

130k3p wrote:saya ini anak kecil :rofl:

jadi gw pengen tau nih, apa sih kesalahan islam terhadap anda


kesalahan islam , banyakkkk bangetttt , anak kecil ! coba anak kecil keliling2 dan baca2 dulu , kalau masih kurang paham , nanti kemari tanya lagi yah ! :green:
User avatar
I Want You
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2388
Joined: Thu May 07, 2009 2:20 pm
Location: Serambi Yerusalem

Re: Lisa Bauer Mualaf Murtad ****

Postby I Want You » Fri Dec 18, 2009 5:22 pm

Adadeh wrote:Siapa nih yang mau menerjemahkan? Pod-rock? Ali? Gw rada geuleuh sama si Lisa, yang ternyata doyan ngesex sama imam mesjid di mesjid, padahal sang imam udah punya bini dan banyak anak. Weleeehhh.... mualaf jahanam, imam keparat, mesjid celaka!
===========


Senior Adadeh , mohon ijinnya , gua coba membantu untuk menerjemahkan. di bantu Miki. ( sekarang lagi di benerin sama Miki ). :prayer: :prayer: :prayer:
User avatar
I Want You
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2388
Joined: Thu May 07, 2009 2:20 pm
Location: Serambi Yerusalem

Re: Lisa Bauer Mualaf Murtad ****

Postby Adadeh » Sat Dec 19, 2009 2:37 am

I Want You wrote:Senior Adadeh , mohon ijinnya , gua coba membantu untuk menerjemahkan. di bantu Miki. ( sekarang lagi di benerin sama Miki ). :prayer: :prayer: :prayer:

Silakan. Bab III tentang alasan mengapa dia murtad belum ditulisnya. Tapi dari keterangannya di forum Richard Dawkins dapat diketahui bahwa imam mesjid itu ternyata mengawininya secara misyar (nikah tamasya, mirip nikah mut'ah, yang bisa cerai kapan aja, tanpa tunjangan apapun):

http://sneakme.net/browse.php?u=Oi8vZm9 ... DA%3D&b=13

Lisa ternyata cantik imut², sayang gampang ditipu sehingga bisa jadi mualaf:
Image
Untung Lisa Bauer (dulu Layla Nasreddin) udah murtad sekarang dan jadi atheis:

==============
Salaam alaikum (Peace be upon you),

It is with a great deal of trepidation that I post this, since it’s so rambling and confused! But here goes nothing!

The avatar is a joke, sort of. I was flipping through The God Delusion at the bookstore (I figured there was nothing really new in it about atheism that I didn’t know already) and happened upon the burqa metaphor at the end. So the picture is of me in my full Saudi burqa (“hood,” refers to the all-covering niqab, “face veil”). On the other hand, you could see it as how I’m blinded myself by religion…your call.

I saw the advertisement for the lecture on 6 March at ASU, and said to myself, “Hey, wouldn’t that be a riot to go there!” So I did, clad in my black hijab (headscarf). But the truth is, I’ve been conflicted about faith for years; hence my attraction. I actually agreed with most of what was said about religion and its baleful effects. On the other hand, I found much of the wholesale dismissal of belief to be somewhat simplistic and derisory. But then, I thought to myself, if you think religion and belief in a deity or deities is all a bunch of balderdash and that people are wasting their time on a lie, why on Earth would you give any of it the slightest respect? Atheists are totally justified in holding the positions they do, given their view of the world.

I suppose you might call me terminally undecided. I’ll pray, say, the ‘Isha (night) prayer, then sit down to read some atheist broadside against religion on the internet, and agree with much of it! I will listen to Qur’an being recited and feel overwhelmed by its beauty, then eagerly read a book about the total lack of historical evidence for the traditional account of Islam’s origins. As you may gather, this is an intellectually unsustainable way to live! I keep thinking I’m totally deluded, and then I think that I am opening myself up to evil by allowing these doubts and questions to continue floating around my mind. I live in total agony half the time because of the not knowing, and the only way I can get through the day is to somehow suppress all thoughts of the matter, or to totally suspend disbelief. I know this is no way to live, but I don’t know what to do.

I feel as if I’m just flailing. I make du’a (supplication) all the time for God/Allah to provide me with some kind of proof of His existence, something that he would know in His infinite wisdom how to do in order to convince me. But even I don’t know what would convince me. I’m not even as well off as a totally brainwashed madrasa student in Peshawar, I think, because at least he believes that he is praying and fasting and even fighting for a real, actually existing purpose, and here I am wondering if my own prayers and fasting are just a complete waste of time even as I’m doing them. But then if I should open my Qur’an and start reading, which I do often, I feel as if all the verses denouncing disbelief and hypocrites are aimed straight at ME! Then there are the verses that seem to be directly threatening me: “Those who reject Allah, and hinder (men) from the Path of Allah, then die rejecting Allah, Allah will not forgive them.” (47:34). It’s pretty ridiculous to fear the punishment of Allah if one does not believe in Allah, or in hell, but I suppose one could say, “That’s religion for you!” So I decide to at least act as if I believe (“O Allah! Help my unbelief!”), and surely since Islam teaches that Allah judges people based on their niyah (intention), He will accept my often disbelieving prayers.

I guess what I really want is proof of whether God/Allah exists or not. Not just “I believe that He does!” or “almost certainly not,” but to actually know the truth of the matter. This is, of course, not possible with our puny human understanding, so I’m left feeling as though all the arguments pro and contra are just so much hot air, since they have nothing to do with the actual truth of the matter. I find the remark that questions about the existence of God/Allah are as ridiculous or meaningless as questions about the existence of a teapot in orbit around the sun to be totally ridiculous, at least to me, because in my view it matters a great deal. A teapot is not going to impact your day to day life in any way (well, unless it’s in the perfect position to exert a certain gravitational effect on a meteor headed towards Earth), but a deity, especially one along the lines of the monotheistic omnipotent, omniscient Creator of the Universe who listens to prayer, will have an impact on one’s life. Or, at least, on mine! Islam, as Muslims are so fond of repeating, is not just a religion but a way of life, and so every aspect of a practicing Muslim’s life reflects religion and the presence of Allah, from dress (hijab) to interjections peppering one’s every utterance (In sha’ Allah—if Allah wills, alhamdulillah—Allah be praised, ma sha’ Allah—Allah has willed it, jazakallah—Allah reward you, etc.), to what kind of food one eats, finding time to pray five times a day, even (infamously) which hand to eat with.

I find the claim that God doesn’t exist because He doesn’t heal amputees seems to me pretty puerile—God is not just some cosmic candy machine where you punch a button and get what you want out of the slot. In the Islamic view, all things happen by the will of Allah, so if He chooses not to heal an amputee, that is entirely His affair and we puny slaves of the Almighty have no choice but to submit to His will. (And yes, I have some really big problems with that idea, too!) On the other hand, equally puerile is the idea, common among Muslims and dare I say among other believers, that if you recite, say, Ayat al-Kursi (Qur’an 2:255) you will get X amount of thawab (reward), or you will receive X amount of baraka (blessing) if you visit the Prophet’s Mosque in Madinah, as if Allah is some sort of skee ball machine that dispenses reward tickets based on how many balls you manage to get into the 100 or 50 point holes.

I am sorry for this post being so long and rambling, but I don’t really have anybody to talk to on the matter. My Muslim friends can’t believe that anybody would not believe in Islam or at least in some form of God, and my more secular friends can’t believe that somebody as smart as me could possibly take Islam seriously for one moment (actual remark)…to which I fired back that, obviously, that proves that I’m a total idiot—and it just might be true! So here I am, making an idiot of myself on some atheist web board!

Layla
User avatar
Adadeh
Translator
 
Posts: 8460
Images: 414
Joined: Thu Oct 13, 2005 1:59 am

Re: Lisa Bauer Mualaf Murtad ****

Postby mikimos » Wed Dec 23, 2009 7:26 pm

Mas Adadeh...

maaf ya miki kerjainnya agak lambat nih...
:(
tapi miki berusaha secepetnya selesaiin


miki
User avatar
mikimos
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3170
Joined: Tue Jul 15, 2008 7:01 pm
Location: Indonesia Faith Freedom

Re: Lisa Bauer Mualaf Murtad ****

Postby mikimos » Wed Dec 30, 2009 11:57 am

saya enggak tau nih yang saya terjemahkan ini bagian yang mana...

nanti tolong mas Adadeh yang atur aja ya...
______________________________

Kesaksian Lisa Bauer

Oleh Richard Dawkin

Agama2 membuat saya bingung dengan kekuatan mereka untuk menumbangkan / membalikkan kecerdasan pikiran, dan mengubahnya ke dalam petunjuk dimana pengamat luar (dan dibawah keadaan normal, penumbang pikiran itu sendiri) akan langsung mengenalinya sebagai hal yang konyol. Francis Collins adalah ilmuwan yang sangat cerdas yang berhasil dalam menjalankan organisasi besar dimana pejabat tingkat tinggi American Human Genome Project itu menunjukkan keyakinannya telah menggenggam bagaimanakah sesungguhnya dunia nyata bekerja.

Misalnya, sekarang, seorang calon karyawan untuk pekerjaan/posisi yang penting dan bertanggung jawab di organisasi Collins memberitahukan dalam wawancara, bahwa ia suka meletakkan setangkai tanaman di rambutnya dan menari di sekeliling lingkaran peri dalam rangka menenangkan peri2 hutan. Collins akan segera menunjukkan pintu kepadanya dengan sopan sambil berkata, "Jangan menelpon kami", kemudian buru2 berpaling kepada calon berikutnya. Namun apa yang dipercayai oleh Collins sendiri – ibu yang perawan dan kebangkitan Yesus dan Trinitas – secara menyeluruh akan terpisah dari realita dan akal. Poinnya adalah bahwa Collins sendiri akan mengenali hal2 ini dengan jelas tetapi dalam kekuatan subversive agama.

Kekuatan untuk memaksakan keyakinan yang konyol di balik kecerdasan dan orang2 yang bijaksana adalah sebuah fenomena yang menarik. Hal ini sangat penting untuk kita pahami, tapi sulit bagi kita untuk memahami segala keanehannya ketika kita hidup dalam budaya dimana keyakinan konyol itu tersebut tertanam kuat. Di Amerika, Kristen dan Yudaisme ada di mana-mana, dan sudah lazim bahwa kita cenderung untuk mengabaikan absurditas keobyektifan pengamat – pepatah Mars mengatakan – tidak akan ada sorotan masalah. Demikian pula, sulit bagi warga negara Iran atau Afganistan untuk memperhatikan absurditas Islam; hal itu terlalu lazim, menjadi bagian dari latar belakang asli dari budaya mereka.

Oleh karena itu, sungguh menarik ketika kita menemukan seseorang dengan intelijen tinggi yang telah secara sukarela, dengan sungguh2, dan dalam jangka waktu yang lama memeluk sebuah iman yang asing bagi budaya dimana ia dibesarkan, dan kini telah kembali padanya. Lisa Bauer adalah salah satunya. Ia dibesarkan di rumah Amerika biasa tanpa ada koneksi dengan muslim; ia berhasil dengan baik di salah satu Universitas Amerika umum, namun dia secara sukarela, dan rupanya tanpa paksaan (yang datang kemudian) memeluk Islam. Ini bukanlah perilaku yang keterlaluan: dia melakukan hal2 yang benar, dengan ketulusan sepenuhnya, dan dengan keseriusan; dan ia terjebak di dalamnya selama tujuh tahun, sebelum akhirnya melihat cahaya dan menjadi seorang ateis.

Saat itu menjelang akhir dari periode keislamannya ketika saya pertama kali menyadari tentang Lisa. Dia menulis e-mail kepada saya dengan awalan "Asalaamualaikum (damai beserta anda) Profesor Dawkins" dan melanjutkan dengan apa yang bagi saya cukup banyak terdengar seperti teriakan minta tolong:

Saya sangat berharap saya bisa memoles pikiran saya tentang apa yang saya percaya. Walaupun saya berdoa lima kali sehari, saya diserang setidaknya lima puluh kali dalam sehari oleh pikiran saya bahwa tidak ada Allah, tidak ada Tuhan sama sekali, dan bahwa semua doa dan berpuasa di bulan Ramadan serta membaca Alquran (dalam bahasa Arab, tentu saja) yang saya lakukan adalah sia-sia.

Surat itu ditandatangani dengan nama Arab, jadi saya memujinya atas kemampuannya berbahasa Inggris dengan baik, dimana saya katakana akan dapat membuat penutur asli Inggris dan Amerika menjadi malu. Kemudian dia mengatakan kepada saya bahwa bahasa aslinya memang bahasa Inggris. Dia adalah seorang Amerika yang menjadi Islam.

Tidak berharap menggunakan pengaruh yang tidak semestinya kepada seseorang yang terlihat jelas rentan/peka, saya menanggapi tangisannya dan membantunya dengan mengirimkan kepadanya beberapa buku (oleh Ibn Warraq dan Ayaan Hirsi Ali), meskipun saya kemudian mengetahui bahwa hampir tidak ada yang ia baca. Saya juga menyarankan kepadanya supaya ia menemukan sahabat dan dukungan dalam forum RichardDawkins.net. Dia melakukannya, dan ia segera mulai menempati peran – yang sangat perlu – sebagai penguji fakta, memperkuat reputasi di antara anggota tetap kami untuk meneliti ketepatan dan pengetahuan (sebuah reputasi dimana ia berbuat lebih dari yang seharusnya ketika aku kemudian memperkerjakan dia untuk memeriksa fakta-fakta dan mempersiapkan bibliografi buku baru saya, The Greatest Show on Earth). Saya suka berpikir bahwa simpati dan hubungan baik yang ia jumpai dalam forum kami mungkin telah mendorongnya untuk melepaskan diri dari cengkeraman Islam.

7 tahunnya sebagai seorang muslim telah memberi efek pada Lisa (sebagaimana ia menyebut dirinya sendiri) dan psikisnya, yang secara wajar dapat digambarkan sebagai kerusakan pribadi, dan baru sekarang dia sembuh, dengan bantuan. Saya menyarankan agar ia menuliskan kisah dari pengalamannya, mungkin akhirnya akan menjadi buku yang panjang, tetapi sebagai langkah pertama, sebagai sebuah seri dari tiga artikel pada FREE INQUIRY. Untungnya, dia tidak hanya cerdas dan merupakan seorang pembaca yang baik, dia juga seorang penulis yang sangat baik, dengan kemampuan untuk mengekspresikan dirinya sendiri dan menjelaskan seperti apa rasanya, dari dalam.. akan diambil.. tubuh dan pikiran.., oleh system keyakinan yang menggelikan & jahat: diambil sehingga secara menyeluruh, bahkan ia…..
Tapi membiarkan ia menceritakan kisahnya sendiri.



Penaklukan dan Pelarian

Catatan Perjalanan Seorang Wanita Amerika Muslim

Pada hari Senin, 11 Februari 2002, dengan penuh kekuatiran aku melangkah melalui pintu2 mesjid setempat untuk mengucapkan pengakuan iman yang akan menjadikan aku seorang muslim. Aku adalah seorang yang sangat pemalu, naif, perempuan Amerika yang masih muda dan sama sekali tidak punya pengalaman pribadi secara langsung tentang Islam, dan aku tidak terpikir tentang apa yang dapat kuduga. Meskipun mesjid ini terletak di jantung kota yang cukup besar di Amerika, mesjid ini masih tampak asing, tempat yang misterius bagiku. Apakah orang2 yang di dalamnya akan bersikap baik dan menerima, atau bersikap misterius dan menyeramkan? Aku mengambil tempat duduk di ruang tunggu untuk menunggu kedatangan imam mesjid sambil melihat sekeliling, kepalaku tertutup dengan canggung oleh syal hitam tipis yang kubeli beberapa hari sebelumnya. Hanya ada segelintir orang di gedung, menunggu doa siang.

Di mana sih imamnya? Kami telah berbicara di telepon sehari sebelumnya, ketika aku mengumpulkan keberanian untuk akhirnya menelpon mesjid dan mengatakan bahwa aku ingin masuk Islam. Kapan? Hari ini, jika mungkin! Yah, saat itu hari Minggu, dan ini akan membuat hal2 menjadi sulit. Akhirnya aku setuju untuk datang ke mesjid keesokan harinya, Senin, dan imam itu berkata kepadaku bahwa ia akan bertemu dengan aku dan kemudian aku bisa mengucapkan syahadat, kesaksian iman. Aku sudah berlatih dengan kata2 Arab selama beberapa hari dan cukup yakin bahwa aku bisa menyebutkan kata2 itu jika ditanya. Sekarang, semua yang aku butuhkan adalah dua atau lebih saksi muslim yang kehadirannya akan membuat syahadatku sah.

Keesokan paginya, aku naik bus ke mesjid, sebuah mesjid kecil, bangunan berkubah yang terletak tepat di sebelah universitas. Aku sudah pernah melewatinya beberapa kali sebelumnya, tapi aku tidak pernah memiliki keberanian untuk melangkah ke dalam. Itu sebabnya aku menelepon lebih dulu, karena aku ingin mendapatkan beberapa informasi lebih lanjut sebelum berani masuk ke tempat yang tidak dikenal semacam itu. Hal ini dilarang ketika aku membuat janji, tapi aku masih membuka pintu2 itu dengan jantungku seolah berada di tenggorokan, gugup dan ketakutan bahwa aku akan melanggar beberapa aturan atau kebiasaan.

Tidak lama kemudian ia datang. Setelah menunggu sebentar dengan gugup, aku melepas sepatu, meninggalkan sepatuku di ruang yang disediakan, dan memasuki ruang doa, hanya untuk melihat sekitar ruang itu. Ada hamparan karpet biru yang menutupi lantai, dengan penekanan permanen untuk menandai baris untuk berdoa. Dindingnya bercat putih dan tanpa hiasan, dan di bagian depan ada penutup, sebagai pemisah ruangan; ruangan itu dapat diperluas sampai ke area ruang doa utama untuk shalat Jumat, tapi ketika itu aku tidak tahu apa yang ada di belakangnya. Ada pintu kecil di bagian belakang pojok kiri, dan terlihat ruang doa yang lebih kecil. Aku memilih sebuah garis di ruang utama dan mulai melakukan gerakan ritual doa muslim, yang telah kulatih selama beberapa minggu, dan aku menggunakan kartu indeks untuk membantuku menghafal kata2 Arab. Setelah aku selesai, aku melihat seorang pria di belakangku yang berkata kepadaku sambil sedikit minta maaf, bahwa ini sebenarnya adalah ruang doa untuk laki2! Yang lebih kecil di sana itu adalah ruang untuk perempuan. Aku meminta maaf dan meninggalkan ruangan, aku sangat malu.

Akhirnya imam tiba, dan aku dengan penuh rasa syukur berdiri untuk menyambutnya. Kami pergi ke kantornya dan berbicara sebentar tentang bagaimana aku menemukan Islam dan apa yang harus kulakukan untuk mengucapkan syahadat. Imam itu seorang Arab Yordania, dia berada di Amerika hanya selama beberapa tahun; dia bicara bahasa Inggris dengan aksen yang sangat berat. Dia ramah dan sangat tertarik kepadaku, dan ini membuatku tenang.

Ketika kami selesai bicara, ia membawaku ke ruang doa utama. Ada sekolah dasar Islam di tempat itu, dan ini adalah kelas anak2, mungkin usia tujuh atau delapan tahun, mereka sedang duduk di sana dengan guru mereka, seorang wanita dalam abaya (pakaian luar hitam). Saya memanggilnya di kemudian hari dengan panggilan “Noor”. Imam itu mendatangi mikrofon dan mengulangi apa yang telah dia katakan padaku.

"Ash-hadu anna la illaha illa Allah, wa asy-hadu anna Muhammad ur-rasul Allah. Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan-Nya."

"Takbir!" perintah imam sambil tersenyum, dan semua anak2 itu berteriak "Allahu Akbar!" ("Tuhan Maha Besar") bersamaan. "Takbir!" ia berkata lagi, dan anak2 mengulangi seruan mereka. Imam berkata, "Takbir!" untuk ketiga kalinya, dan sekali lagi anak2 itu berteriak bahwa Allah Maha Besar, dan kemudian Noor memelukku. Setelah itu, aku dan imam kembali ke kantornya, dan aku meminta sertifikat tentang kemualafanku, karena aku punya fantasi untuk naik haji, dan pemerintah Saudi tidak akan membiarkan Anda mendatangi tempat dimanapun di dekat Mekkah tanpa adanya bukti bahwa Anda seorang muslim. Waktu untuk doa siang akan segera tiba setelah itu, dan aku merasakan hatiku melompat dengan sukacita dan kegembiraan ketika aku akhirnya mendengar azan, panggilan untuk berdoa, yang dibacakan untuk pertama kalinya melalui sistem pengeras suara mesjid. Aku berdoa bersama Noor di bagian wanita, dan dia menawarkan untuk membantuku karena aku adalah seorang muslim baru. Sebagian besar dari sisa waktu siang itu kuhabiskan dengan tinggal di mesjid, berbincang dengan Noor dan imam sambil mengajukan pertanyaan. Aku harus pergi sekitar jam 2 siang karena ada kelas di universitas, tapi setelah itu aku kembali dan menghabiskan lebih banyak waktu untuk berbicara dengan mereka. Aku segera tahu, bahwa Noor adalah seorang mualaf seperti aku, dan ia mengenakan niqab, cadar wajah, jika di depan umum; yang di kemudian hari aku belajar bahwa ini sangat tidak biasa di komunitas ini; semua wanita yang lain yang aku jumpai di masjid hanya mengenakan jilbab, hanya menutupi rambut. Dia tampak sangat menarik bagi orang2 lain, dan aku mencoba maju untuk mengenalnya dengan lebih baik.

Bagaimana aku mendapatkan diriku dalam situasi ini? Ini adalah sebuah kisah yang panjang. Lima bulan sebelumnya, saat hari masih awal, aku menonton televisi; mengerikan… dimana kedua menara World Trade Center runtuh. Malam sebelumnya, aku tidak bisa tidur sampai jam 5 pagi, dan aku terbangun beberapa jam kemudian oleh ayahku yang menceritakan padaku bahwa World Trade Center terbakar dan salah satu dari menara itu sudah runtuh. Selama sisa hari itu, aku duduk bagaikan orang linglung, terpaku pada televisi, tidak mampu memikirkan apa yang sedang terjadi.

Ada sisi personal pada tragedi tersebut. Dua tahun sebelumnya, aku mengajak ibu dan adik perempuanku mengunjungi kota New York, ini adalah pertama kalinya bagi kami, karena aku sangat ingin pergi ke sana. Ketika kami berada di sana, kami mengunjungi Twin Towers, dan saat ini aku masih punya potongan tiket senilai $12.50 bagi orang dewasa. Ingat tentang hari itu, aku mencari di semua suvenir New York yang kumiliki. Akhirnya aku menemukan potongan tiket itu, dan memandangnya dengan sedih.

Kejadian itu benar2 merupakan pukulan keras bagiku. Bagaimanapun, aku benar2 pernah berada di dalam bangunan itu; World Trade Center bukanlah sekedar nama tanpa arti bagiku. Aku ingat pintu masuk lobi yang besar, lift super cepat bagi pengunjung, dan pusat untuk pengunjung di lantai atas pada menara kedua, dikelilingi oleh jendela2 besar di mana orang bisa melihat ke arah langit. Ada restoran, beberapa toko suvenir, sebuah teater kecil dimana ada “kendaraan” bagi Anda yang kemudian akan membawa Anda “berkeliling” kota, bahkan kursinya bergerak bersama-sama sesuai dengan kejadian pada layar. Terselip di sudut, ada sebuah model skala dari kota New York. Semua itu musnah. Aku teringat bank telpon tempat aku menelpon temanku yang kutemui ketika kami berada di sana. Aku juga ingat betapa marahnya ibuku ketika itu karena dek pengamatan di atap sudah ditutup karena es. Saat itu bulan Maret dan masih musim dingin, dan di New York baru saja turun hujan salju! Musnah, semuanya lenyap – bahkan mungkin juga beberapa orang yang pernah kutemui di sana.

Peristiwa mengerikan 11 September 2001, telah memberikan pengaruh yang aneh padaku. Ketimbang secara intens terprovokasi oleh kemarahan atau rasa pahit dan kebencian, kejadian itu memicu rasa ingin tahu yang kuat dalam diriku tentang Islam. Apakah itu Islam dan dunia muslim yang telah membuat orang sanggup melakukan hal2 seperti itu? Aku sudah tertarik pada Timur Tengah sejak aku masih kecil dan telah belajar tentang peradaban kuno besar di sana.

Aku juga mengambil beberapa kelas ketika aku masih menjadi mahasiswa di universitas. Bahkan, aku membeli terjemahan Al-Qur'an dalam bahasa Inggris, karangan M.H. Shakir, dimana aku memilihnya karena buku itu adalah satu2nya terjemahan di toko buku dimana setiap ayat diberi nomor, bukan hanya setiap lima ayat. Aku bahkan membaca semuanya, karena aku memutuskan bahwa aku tidak dapat menyebut diriku terdidik jika aku tidak tahu apa isi teks suci Islam. Aku sudah membaca seluruh Alkitab setidaknya tiga kali, jadi ini bukan hal yang luar biasa dan tidak biasa bagiku. Namun, seolah telah lewat beberapa tahun, aku tidak bisa mengingat banyak dari apa yang kubaca. Aku menggali buku kecil bersampul tipis itu dan terus membacanya lagi. Bagaimanapun, aku tidak yakin untuk membuat banyak catatan, karena tidak ada keterangan dan Al-Quran ditulis dalam model eliptical yang mengacu kepada peristiwa lebih daripada ejaannya.

Tidak, aku butuh terjemahan baru, yang aku ingat pernah sedikit kubaca di perpustakaan kampus beberapa waktu lalu. Buku itu bagus, warnanya hijau, bersampul hardcover dengan teks Arab dan terjemahan bahasa Inggris secara paralel, dan bagian terbaik dari semua itu adalah, ada keterangan. Aku ingin punya satu yang seperti itu untuk diriku sendiri. Aku mencari di toko buku, tapi… putus asa, aku tidak dapat menemukan yang seperti itu. Langkahku berikutnya adalah Amazon.com (selama ini aku tidak menggunakannya untuk membeli buku secara online), dan buku itu ada – Abdullah Yusuf Ali, The Meaning of The Holy Qur'an. Aku segera membeli salinannya dan menambahkannya ke dalam daftar pesananku, bersama beberapa buku pengantar lainnya tentang Islam. Ketika buku2 itu akhirnya tiba, aku melahap mereka semua.

Ada sesuatu tentang Al-Quran dan Islam yang mempesona aku, sesuatu yang masih tidak dapat sepenuhnya aku jelaskan. Aku hanya tidak bisa merasa mendapatkan cukup dari Al-Quran. Aku mulai mengunjungi situs2 Islam sebagai upaya untuk mengetahui lebih banyak tentang agama dan bahkan aku mengumpulkan keberanian untuk mengirimkan pertanyaan ke situs Islam Q & A fatwa. (Sebuah fatwa adalah sebuah pendapat tentang beberapa aspek hukum Islam yang dikeluarkan oleh seorang sarjana muslim, dan tidak benar2 berarti harga mati, bertentangan dengan persepsi Barat setelah perkara Salman Rushdie). Aku cepat mendapat jawaban dari seorang laki-laki Mesir muda – seorang hafiz, yang berarti bahwa ia telah hafal seluruh Al-Qur'an – dan kami mulai saling berkirim e-mail. Aku bertanya kepadanya tentang berbagai aspek dari agama, dan ia dengan sangat sabar menjawab pertanyaanku. Aku tidak selalu yakin dengan apa yang ia katakan, tapi setidaknya aku berkomunikasi dengan muslim yang bonafit! Aku tidak tahu apapun secara pribadi tentang muslim pada waktu itu – terus terang, lingkup sosialku sangat terbatas – jadi aku benar2 senang dapat berhubungan dengan seseorang yang berpengetahuan untuk merepresentasikan Islam.

Aku juga terobsesi untuk belajar lebih banyak bukan hanya tentang agama Islam, tetapi juga segala sesuatu yang berhubungan dengan dunia Islam. Aku mempelajari beberapa buku mengenai poin2 Islam, sejarah dunia Islam, seni dan arsitektur Islam, bahkan hal2 yang berkaitan seperti sejarah pra Islam. Semua budaya dan orang2 yang berhubungan dengan Islam adalah informasi yang jelas – Arab, Iran, Turki, Afrika, India, Pakistan – semua itu.

Aku menghabiskan banyak jam untuk menatap foto2 seni dan arsitektur indah dari dunia Islam, dan akhirnya aku menjadi mabuk kepayang. Sesuatu tentang seni dan budaya, serta agama, menyentuhku dengan sangat dalam, dan entah bagaimana, semakin aku mempelajari, semakin banyak buku yang kubaca, semakin aku ingin untuk tidak hanya belajar, tetapi menjadi bagian dari itu. Sebagai contoh, ketika aku merenungkan ubin biru dan kaligrafi yang anggun dari Masjid-i Syah (Masjid Agung), yang sekarang dikenal sebagai Masjid-i Imam (Imam Masjid), di Isfahan, Iran, aku tidak bisa menghilangkan perasaan bahwa aku benar2 sepenuhnya menghargai itu, dan aku perlu menerima agama yang menginspirasi semuanya itu. Tentu saja, sangat mungkin bagi seseorang untuk dapat menghargai sebuah karya seni keagamaan tanpa menyetujui sistem kepercayaan itu sendiri, tapi sepertinya bagiku, dampak sepenuhnya hanya benar2 dapat dialami oleh seorang mukmin. Seorang non-nasrani dapat mengagumi katedral atau pola kaca yang merepresentasikan cerita Alkitab atau Bach's St Matthew Passion, tetapi pada keadaan demikian, apresiasinya mungkin akan menjadi agak jauh atau terpisah. Anda mengagumi seninya dan mungkin secara samar2 dapat merasakan semangat yang mencetuskan seni tersebut, tetapi secara khusus untuk kandungan religiusnya, yah… itu mungkin tidak benar2 menggerakkan hati Anda karena Anda tidak percaya di dalamnya. Jika Anda seorang nasrani, penghargaan Anda akan jauh lebih mendalam – Bach tidak hanya menciptakan beberapa fable tua yang konyol untuk musik; tetapi dia menceritakan kembali cerita tentang peristiwa penting dalam sejarah manusia. Demikian pula, seorang non-muslim mungkin dapat menghargai dekorasi dan kaligrafi indah dari Taj Mahal, tetapi bagi seorang muslim, delapan puluh tiga ayat dari surah Ya Seen dari Qur'an (bab yang biasanya dibacakan untuk orang mati), akan memutar langkah mereka untuk mengelilingi empat gerbang dengan kaligrafi elegan itu, dapat sungguh2 merasakan suasana/keadaannya, karena bangunan ini dibangun sebagai makam bagi istri kaisar Mughal Shah Jahan.

Setelah aku menjadi mualaf, atau "kembali" dalam istilah Islam (sebagaimana dalam Islam dikatakan bahwa semua anak2 dilahirkan sebagai muslim dan mualaf hanyalah "kembali" kepada agama asli mereka), aku terus melahap buku dan sumber informasi lain tentang apa yang sekarang adalah “ummat“ ku, "bangsa" dari semua muslim, "saudara laki2" dan "saudara perempuan" ku dalam Islam. Tidak ada buku yang terlalu detil atau khusus bagiku. Aku membaca studi antropologi dan sosiologi dari madrasah Maroko, riwayat hidup dari seorang wanita sekuler Iran yang berjuang untuk membebaskan diri dari teokrasi negara itu, acuan mengenai detail arsitektur mesjid dan menara, dan seterusnya. Aku bahkan mempelajari pandangan yang berselisih, seperti buku Ibn Warraq, karena aku ingin mendapatkan perspektif sebanyak mungkin. Aku yakin banyak dari mereka yang membaca Not Without My Daughter atau melihat film yang mengerikan betapa pengarang dan putrinya terjebak di Iran oleh kekejaman suami. Sebaliknya, aku sangat tertarik dan bahkan tergerak oleh gambaran penulis tentang kehidupan sehari-hari di Teheran, meskipun baik buku maupun filmnya secara luas dicela karena menyajikan gambaran nyata tentang ketidakadilan pada masyarakat Iran dan memperkuat kerusakan stereotip muslim. Bagiku, semua suara harus dipertimbangkan, karena mereka semua memiliki beberapa kebenaran.
Begitulah obsesi intelektualku. Tapi, anda mungkin bertanya, bagaimana dengan keadaan emosionalku? Aku sudah mengatakan banyak tentang akar intelektual mengapa aku memeluk Islam; kemudian bagaimana perasaanku? Apa yang membuat aku terbuka untuk gagasan yang benar2 mengubah hidupku dengan menganut agama yang sama sekali baru?

Aku benar2 terkatung-katung pada titik tersebut dalam hidupku. Aku telah menyelesaikan pendidikan di universitas dalam bidang penulisan kreatif, tetapi aku tidak menemukan pekerjaan, dan aku tidak yakin apa yang harus kulakukan selanjutnya. Aku sudah mendaftar untuk beberapa kursus di kampus setempat dengan harapan mendapatkan sertifikat atau gelar dimana hal tersebut dapat lebih laku di pasar kerja daripada penulisan kreatif, mungkin sesuatu yang dilakukan dengan komputer. Aku tidak yakin mengapa aku tidak pernah berpikir untuk bersekolah di sekolah yang memberi gelar, kupikir aku kurang lebih telah cukup mendapat pendidikan formal, dimana menurutku hal itu tidak menimbulkan semangat serta membosankan. Aku sebenarnya sangat malu pada diri sendiri karena kupikir aku telah gagal, dimana aku hanya memiliki pendapatan yang sangat sedikit, dan pada saat itu aku tinggal di rumah orangtuaku karena aku tidak mampu membayar untuk tinggal di tempat lain. Aku punya uang untuk membeli buku, tapi itu hanya karena aku punya sisa uang dari pinjaman mahasiswa.

Aku juga sangat kesepian – seperti biasa. Sepanjang hidupku, aku sangat pendiam dan pemalu; menjalin pertemanan selalu menjadi tantangan yang sangat sulit bagiku. Berbicara dengan orang lain benar2 merupakan sebuah perjuangan, dan aku mengembangkan rasa takut dan ketidakpercayaan terhadap orang lain yang terbukti sangat mempengaruhi kehidupan sosial dan kepercayaan diriku. Selain itu, aku merasa bahwa aku hanya memiliki sedikit kesamaan dengan teman sebaya, yang umumnya disukai dalam kegiatan remaja seperti menggosip atau berbelanja pakaian, sementara aku lebih suka untuk menghabiskan waktu luang dengan berkeliaran di rak2 buku di perpustakaan atau mempelajari ensiklopedi. Sekolah sudah tidak lagi membantu bagiku dalam hal itu. Aku telah memutuskan sejak usia dini bahwa sekolah tidak ada hubungannya dengan pendidikan atau pembelajaran; aku mengaitkannya dengan keharusan mengulang dan belajar kembali hal2 yang sudah kuketahui. Keluargaku, yang baik dan penuh kasih, tidak berbagi denganku terhadap penolakanku untuk memperoleh pengetahuan (atau haruskah saya katakan fakta?), jadi aku tidak benar2 berbicara dengan mereka tentang banyak hal yang paling penting bagiku. Ketika aku mulai belajar tentang Islam, aku tidak merasa aku akan berbagi dengan mereka tentang keinginan baruku ini. Mereka tahu aku membeli buku tentang topik ini, tetapi mereka berpikir bahwa itu lagi2 hanya salah satu obsesi intelektual periodikku – dan aku tidak mengatakan atau melakukan sesuatu untuk membuat mereka berpikir yang lain.

Agak aneh bahwa aku telah sampai sejauh ini dalam ceritaku, berpura-pura tentang aku memeluk agama tertentu, tanpa menyebutkan apa yang benar2 aku percaya. Aku tidak berpikir aku percaya terhadap setiap jenis makhluk gaib atau agama pada waktu obsesiku ini dimulai. Aku jelas tidak pernah mencari kelompok apapun atau pengalaman spiritual yang khusus atau bersifat religius.

Pikiran pertama yang kuingat dengan jelas tentang agama dan Allah, ketika aku masih sebagai seorang anak kecil, mungkin usia enam atau tujuh, bahwa seluruh konsep tentang Tuhan itu **** dan bahwa agama adalah jelas sampah. Aku tidak tahu bagaimana aku tiba pada kesimpulan seperti itu; tapi itu pasti tidak datang dari orangtuaku! Sebagai anak aku suka membaca tentang ilmu pengetahuan, terutama astronomi, dan mungkin melakukan sesuatu yang ada hubungannya dengan itu. Aku adalah seorang ateis kelas berat, paling tidak… seberat yang dapat ada pada diri seorang anak kecil, tapi aku ingat aku merasa terganggu ketika merenungkan pemikiran tentang kematianku sendiri.

Otak kanak-kanakku bertanya-tanya apakah aku akan melihat kegelapan, seperti ketika aku memejamkan mata, atau apakah kematian itu seperti tidur. Akhirnya, aku memutuskan bahwa aku akan menjadi seperti sebelum aku lahir, dan aku sadar bahwa aku tidak akan melihat apa2. Bukan berarti perenungan ini membuat aku bahagia, anda pikir. Ketika aku mulai sedikit lebih tua, aku kadang2 mengalami serangan panik ketika aku berpikir tentang kematian dan gagasan tentang akan ada apakah sesudahnya. Itu bukanlah pengalaman yang menyenangkan! Aku ingat aku pernah marah karena tak seorangpun di keluargaku yang sepertinya memahami ketakutanku, meskipun mungkin itu hanya egoisme kekanak-kanakan.

Untuk alasan2 yang suram bagiku, ketika aku berusia sebelas tahun, orangtuaku memutuskan bahwa sekarang adalah waktu untuk akhirnya mencoba memberikan kepadaku dan adik-adikku semacam pendidikan agama. Sampai saat itu, tidak ada hal yang esensial sepanjang lingkup tersebut, meskipun kita semua telah dibaptis secara Katolik Roma. Pengalamanku dengan agama terbatas pada beberapa perayaan Natal dan Paskah, yang sedikit mendapat perhatianku. Tapi sekarang mereka mulai membawa kami ke gereja Katolik terdekat setiap minggu. (Aku mengakui bahwa aku sedikit ragu2 tentang penyebutan denominasi di sini, karena aku benar2 malu bahwa aku pernah memiliki asosiasi yang **** itu, organisasi yang menjijikkan. Kemudian lagi, kukira itu tidak lebih buruk daripada secara sukarela masuk Islam!)

Ini sebenarnya agak aneh karena ibuku tidak terlalu suka tentang gereja. Ketika masih anak2 dia pernah dikirim ke sebuah sekolah Katolik dan punya pengalaman yang sangat negatif di sana, dimana para biarawati menyiksanya secara verbal dan memperlakukan dia seperti sampah. Dia tidak menyukai seksisme yang melekat pada struktur yang meletakkan pria sebagai kepala dan aturan2 gereja. Aku merasa ia dan ayah ingin memberikan kami anak2 beberapa pemaparan keagamaan, dan gereja adalah satu-satunya yang mereka tahu. (Belakangan, ia berhenti dari gereja Katolik dan mulai menghadiri gereja denominasi lain yang lebih liberal, setidaknya untuk sementara waktu.)

Reaksiku terhadap semua ini bukanlah seperti apa yang mungkin dapat diharapkan. Sampai saat itu, seperti yang telah aku sebutkan, aku pikir agama adalah sampah dan bahwa gagasan tentang Tuhan itu sangat konyol. Tapi sekarang, untuk beberapa alasan, aku menjadi sangat tertarik pada agama. Seperti yang sudah aku katakan, aku tidak yakin seberapa banyak dari hal itu yang benar2 kupercaya, tapi aku ingin tahu semuanya tentang hal itu. Aku ingat aku pernah merasa tidak enak ketika aku melihat ensiklopedia edisi yunior yang kumiliki, aku tidak tahu sedikitpun tentang siapa orang2 ini… Musa dan Yosua dan Daud dan semuanya itu. Kami bahkan tidak punya Alkitab di rumah, dan aku tidak tahu apa pun tentang apa isinya. Jadi cara ini telah membuka cakrawala intelektual baru bagiku.

Aku ingat aku diikutkan ke dalam CCD mingguan (Confraternity of Christian Doctrine – pendidikan agama), kelas2 di gereja dan aku cepat menjadi bosan, karena mereka tidak memberi informasi faktual yang cukup tentang Alkitab atau gereja bagi seleraku! Aku meminta Alkitab dan menerima Alkitab yang sangat bagus sebagai hadiah pertamaku, terlambat komuni ketika aku berusia dua belas tahun, yang saya baca depan ke belakang. (Seharusnya ini adalah hal yang sangat tidak biasa yang dilakukan umat Katolik, dengan stereotip pengetahuan mereka yang lemah tentang Alkitab.) Aku menjadi agak kesal dengan kurangnya kerelatifan gereja terhadap penekanan pada Alkitab yang mendukung berbagai ajaran Katolik. Seorang guru mengatakan kepadaku di kelas CCD bahwa gereja ini didasarkan pada "Alkitab dan tradisi”, meskipun bagiku sepertinya bahwa yang kemudian telah jauh dari naungan yang terdahulu.

Tidak diragukan lagi, salah satu alasan yang aku temukan bahwa Alkitab begitu menarik adalah karena semua merupakan karya sejarah kuno, dan aku mencintai sejarah kuno. Aku tidak yakin berapa banyak yang benar2 kupercaya dari apa yang kubaca, aku tertarik lebih dalam oleh sapuan cerita historis belaka. Perjanjian Lama tampak jauh lebih menarik untukku daripada Perjanjian Baru, karena terurai dengan rentang waktu yang jauh lebih lama dan tampak lebih kuno. Aku juga suka membaca tentang sejarah gereja dan orang2 kudus, karena aku sangat suka membaca sejarah dan biografi. Aku ingat aku pernah memiliki pandangan meremehkan terhadap gereja2 “lahir kembali” protestan karena mereka jelas tidak punya rasa sejarah. Beberapa orang tampaknya berpikir tentang Kekristenan hari ini, cara mereka berlatih di gereja2 mereka, persis seperti semula pada zaman para rasul, dan mereka memahami Alkitab benar2 secara harfiah. Mereka adalah jenis Kristen yang jika melalui peribahasa dikatakan, "Kalau bahasa Inggris cukup baik untuk Yesus, itu cukup baik bagi saya!"

Namun, waktu itu aku hanyalah gambaran seorang gadis Katolik, aku tersiksa oleh keraguan tentang keseluruhannya. Poin yang menggangguku bukanlah poin seperti sungguhkan Yesus itu benar2 lahir dari seorang perawan, tampaknya hal ini merupakan perkara sekunder dan agak tidak penting, tetapi pertanyaan yang sangat lebih mendasar adalah tentang keberadaan Allah sesungguhnya. Aku tidak bisa sepenuhnya menerima gagasan itu. Aku menghubungkan hal ini dengan ketidakpercayaanku selama bertahun-tahun. Aku iri pada cara ibuku, misalnya, ia tampak secara natural menerima keberadaan Allah sekalipun ia menolak sebagian besar dari yang diajarkan oleh gereja. Mungkin, aku ingat pernah berpikir, sedikit pahit… sebenarnya aku telah memiliki iman itu juga, sejak aku dibesarkan dari awal masa kanak2 untuk percaya pada Tuhan.

Tapi sekarang aku tidak begitu yakin; setelah semua pengalamanku, aku lebih percaya bahwa beberapa orang secara naluriah cenderung kurang tunduk pada iman kepercayaan daripada orang lain, sehingga agama tidak benar-benar "menguasai" mereka. Saksikan apa yang terjadi beberapa tahun kemudian.

Minatku kepada agama memudar beberapa waktu saat SMA, setelah aku dikonfirmasi, dan keluargaku secara bertahap berhenti pergi ke gereja. Aku perlu mencatat bahwa aku tidak pernah setiap saat merasa bahwa agama terdorong masuk ke tenggorokanku. Tentu saja aku dibawa ke gereja, tetapi pada tingkat tertentu, aku selalu memikirkan agama sebagai sesuatu yang aku bisa kuambil atau kutinggalkan. Aku tidak bisa bilang aku pernah takut neraka atau bahkan benar2 percaya mengenai itu, dan aku bisa jujur menyatakan bahwa rasa bersalah terhadap gereja Katolik tidak pernah menjadi bagian dari pengalamanku. Walaupun aku berpikir bahwa sangatlah penting untuk mencoba mengikuti perintah gereja, misalnya… tidak makan daging pada hari Jumat selama masa prapaskah, aku tidak merasa bahwa praktek semacam ini tidak harus membebaniku. Bahkan, aku cenderung menjadi salah seorang yang hati2 untuk mencoba mengikuti aturan2 itu, sementara orangtuaku dan saudara2ku kurang lebih mengabaikannya. Meskipun demikian, aku tidak pernah mengganggu mereka tentang itu, karena kupikir bukanlah bagianku untuk memberitahu orang lain bagaimana cara untuk hidup. Tidak, aku akan mengikuti aturan karena aku (agak) percaya pada aturan2 tersebut, bukan karena ada orang yang memaksaku, dan jika aku berhenti untuk percaya, aku akan berhenti.

Dan pada dasarnya itulah yang aku lakukan. Aku berhenti saat pertengahan SMA dan kurang lebih kembali ke "keadaan alami" ateisku. Yah, tidak cukup! Meskipun aku tidak benar2 percaya pada hal2 supranatural apapun lagi, aku punya kesadaran baru bahwa aku benar2 tidak tahu pasti dan tidak boleh secepat itu untuk menolak seluruh gagasan, ini semacam kelemahan dari agnostisisme. Pastinya tentu tidak begitu militan seperti aku sebelumnya. Sekarang aku lebih mengerti tentang agama dan jauh lebih sabar dengan hal itu. Bahkan, aku akan merasa kesal ketika aku membaca artikel atau buku2 yang ditulis oleh orang2 yang tampaknya tidak memiliki pemahaman apa2 tentang agama dan apa arti agama bagi para pengikutnya, serta tidak berusaha untuk melihat dari mana orang2 religius berasal, lebih suka untuk berurusan di stereotip mentah mengenai apa yang mereka pikirkan tentang orang2 beragama daripada memperlakukan mereka sebagai orang2 yang sebenarnya yang memiliki kehidupan internal kompleks. Pikirku, agama adalah hal penting yang perlu dipahami, bukan hanya dibubarkan begitu saja. Namun tetap saja, aku suka pada sikap skeptis. Ketika menjadi mahasiswa di universitas, aku ingat menghabiskan waktu berjam-jam di perpustakaan universitas membaca kembali salinan Skeptical Inquirer dan majalah2 yang sejenis serta membaca buku2 seperti karangan Carl Sagan: The Demon-Haunted World.

Keadaan ini, di mana aku tidak banyak berpikir tentang keberadaan Allah atau kebenaran agama, terus berlangsung sampai aku menjadi tertarik dengan Islam. Ada periode singkat ketika aku tertarik pada sejarah dan akar budaya Yudaisme, dan aku suka membaca tentang hal itu, tapi aku tidak merasa bahwa aku bisa benar2 mempercayainya sebagai sebuah agama. Tentu, ketika aku membaca tentang sejarah yang panjang dan menarik dari Yudaisme, aku kadang berharap aku bisa menjadi bagian dari tradisi itu, tetapi aku tidak bisa menerima semua aturan di halakha! (hukum Yahudi). Bagaimanapun, ketertarikan ini membuka jalan bagi minatku dalam Islam, bahwa banyak konsep dan ide yang ditemukan dalam (Ortodoks dan historis) Yudaisme, seperti penekanan pada hukum suci dan pentingnya ortopraksi (tindak tanduk yang benar), juga ditemukan dalam Islam. Selama bertahun-tahun, aku menjadi sadar betapa sangat mirip kedua agama tersebut, dimana hal ini menjadikan bahwa adanya begitu banyak kebencian antara mereka menjadi lebih membingungkan. Atau mungkin ini bukanlah seperti misteri. Pertikaian paling sengit yang ada di antara mereka yaitu mereka setuju mengenai dasar2, tetapi berbeda mengenai hal2 khusus tertentu – saksikan pertikaian pahit di antara cabang agama Kristen yang berbeda, atau antara Sunni dan Syiah!

Sekarang kita kembali ke Islam. Aku ingin masuk lebih detail tentang hal menarik yang kutemukan itu, yang tampaknya menjadi batu sandungan besar ketika orang mendengar cerita saya – “Mengapa Islam?!" Aku sudah mencoba untuk menunjukkan seberapa banyak ledakan pada awal2 minatku dalam Islam itu tidak benar2 didasarkan pada klaim kebenaran atau keyakinan agama, tetapi pada segala sesuatu yang berhubungan dengan itu – sejarahnya, berbagai budaya dan peradaban Muslim, dan seterusnya. Jika aku berada pada keadaan pikiran yang berbeda atau memiliki kecenderungan yang berbeda tentang bagaimana cara terbaik untuk menghargai Islam, aku mungkin akan merasa senang untuk sekedar seperti siswa non-muslim yang lain di dunia Islam atau Timur Tengah. Departemen pendidikan Timur Tengah di universitas dunia barat penuh dengan orang2 seperti itu. Ada sesuatu tentang Islam yang menarik beberapa orang tertentu; sarat sejarah dari keterpukulan dunia Barat – karena tidak memiliki kata yang lebih baik – oleh dunia Islam. Contohnya termasuk T.E. Lawrence (Lawrence of Arabia); Gertrude Bell, yang bersama Lawrence menciptakan negara modern Irak; Sir Richard Burton, yang menulis tentang haji dalam penyamaran; St John Philby, seorang mualaf bangsawan; Lady Evelyn Cobbold, wanita kelahiran Inggris pertama yang beribadah haji, dan banyak lainnya. Tentu saja, tidak semua masuk Islam, tapi mereka jelas tenggelam oleh "kemistisan" dari negara dan agama, seperti aku juga ditarik ke dalamnya.

Tetapi terlepas dari studi ilmiah tidak cukup baik untukku. Tidak, seperti yang aku sebutkan sebelumnya, aku benar2 ingin menjadi bagian dari Islam, bukan hanya menjadi murid yang mempelajarinya. Ada juga sesuatu dalam Al Qur'an yang menarik bagiku dan membuat aku mempertimbangkan bahwa mungkin apa yang dikatakan olehnya itu sungguh2 benar. Tentu saja, sekarang terdengar bahwa hal itu benar2 konyol, tapi aku memang terpengaruh oleh hal itu. Setiap kali aku membaca Al Qur'an, aku akan mencoba untuk menangguhkan ketidakpercayaanku dan menerimanya dalam istilahku sendiri, hanya demi pengalaman yang lebih tentang bagaimana menjadi seorang muslim. Dan semakin banyak aku membaca tanpa sikap menghakimi, semakin banyak keyakinan Islam mulai meresap ke dalam otakku dan menjadi lebih "masuk akal." Aku kira Anda bisa mengatakan bahwa aku mengindoktrinasi diri melalui pengulangan.

Ketika akhirnya aku menjadi mualaf, aku membaca Al-Qur'an tiga kali, dan setiap kali aku menerima lebih banyak dan lebih banyak tentang apa yang tertulis di dalamnya. Meskipun demikian, ada beberapa keyakinan dan aturan2 yang tidak terlalu aku pedulikan dan tidak bisa sungguh2 membuat diriku percaya secara aktif. Tanggapanku ada dua: pertama, aku memutuskan jika aku tidak dapat menerima sesuatu seperti yang sebenarnya, contohnya adalah kehadiran dua malaikat di kanan dan kiri secara fisik, mencatat perbuatan2ku (sebagaimana yang diajarkan Al-Qur'an), setidaknya aku bisa menerima gagasan tersebut secara pasif tanpa menolaknya secara aktif. Tuhan, atau Allah (dan di sini aku menahan keraguan tentang keberadaanNya) akan tahu maksudku, kan? Dia akan tahu bahwa hatiku berada di tempat yang tepat.

Kedua, selama kajian awal, aku membangun semacam Islam liberal untuk diriku sendiri, satu yang tidak mengambil penggambaran dari siksaan dari api neraka dalam Al-Qur'an secara harfiah. Ar-Rahman, Maha Penyayang, tidak akan sungguh2 menyiksa orang selama-lamanya; bukankah Qur'an mengatakan bahwa orang-orang akan tinggal di neraka "selama Allah berkehendak"? Tidak ada yang dapat mencegah Allah untuk menghendaki agar semua orang akhirnya berakhir di surga, kan? Ayat2 yang terkenal tentang wanita itu dimaksudkan untuk dibaca dalam konteks waktu mereka, pikirku. Aku menemukan beberapa penulis feminis Islam yang menggunakan Al-Qur’an untuk berdebat bagi hak2 perempuan dan kesetaraan jenis kelamin, dan kupikir tidak mustahil untuk mendamaikan setidaknya beberapa bentuk feminisme dengan Islam.

Mari kita kembali ke awal, karena ada aspek yang jauh lebih gelap dari cerita ini. Pada hari aku menjadi seorang Muslim, aku berbicara beberapa saat dengan imam yang telah memualafkan aku, membahas Islam, situasi kehidupanku, dan pokok2 yang lain. Dia adalah seseorang yang perawakannya tinggi dan besar, berasal dari Yordania, dan dia tampaknya cukup tertarik padaku. Seiring ketika dia menuliskan sertifikat kemualafanku pada hari pertama itu, ia juga memberiku cek sebesar seratus lima puluh dolar (seingatku), sebagaimana telah kusebutkan betapa “jatuh”nya aku.
Aku tinggal di sana sampai waktu doa malam, ketika ia menawarkan untuk mengantarkan aku pulang dengan mobilnya. Aku menerima dengan penuh syukur; itu tampaknya jauh lebih baik daripada naik bus dan berjalan pulang ke rumah dalam kegelapan. Kami berbicara lebih banyak lagi tentang kehidupanku dan masalah2 yang mungkin akan aku hadapi dari keluargaku akibat kemualafanku, dan dia menurunkan aku sekitar satu blok dari tempat tinggalku sehingga mereka (keluargaku) tidak akan melihatnya.

Keesokan harinya, aku kembali ke masjid, dan dia dan aku bisa berbincang lagi sedikit. Aku pikir ia tampaknya benar2 menyukaiku, ia selalu senang untuk mendengarkan masalah2ku dan memberikan nasihat. Noor, wanita muda yang mengenakan niqab, juga ramah dan sangat membantuku. Kami membahas segala macam hal, dan bahkan dia mengajakku berbelanja untuk beberapa pakaian baru yang lebih sederhana, karena pakaianku sebagian besar terdiri atas celana pendek dan kemeja lengan pendek, dimana ini bukanlah pakaian bagi seorang muslimah. Imam mengantarkan aku pulang lagi malam itu, menjemputku di sebuah halte bus yang agak jauh dari masjid sehingga tidak ada orang akan melihat kami bersama, kurasa demikian. Aku ingat suatu saat dia mengatakan kepadaku dalam perjalanan pulang, "Kamu membutuhkan seseorang untuk menjagamu." Aku setuju.

Ini berlanjut selama sisa minggu itu – aku menghabiskan lebih banyak waktu di mesjid, sesekali diselingi oleh kelas di kampus, berbincang dengan imam dan Noor tentang apa yang sedang terjadi, tentang Islam, dan sebagainya. Dia mengantarku pulang beberapa kali, dan aku jelas ingat satu kali dia mencium tanganku ketika aku pergi. Aku juga ingat beberapa waktu di minggu itu, sementara aku berada di masjid, aku diliputi dengan perasaan depresi dan mulai menangis, dan imam membawaku ke kantornya kemudian berbicara kepadaku untuk beberapa saat. Lalu ia menyarankan agar kami pergi dengan mengendarai mobil. Aku setuju.

Kami pergi ke sebuah rumah kosong yang dimiliki mesjid, yang terletak di tanah besar agak jauh dari jalan utama. Mesjid berencana menggunakan tanah itu untuk sekolah suatu saat di masa depan, dan itu sebabnya imam memiliki kunci ke tempat itu. Kami turun dari mobil dan berjalan mengelilingi halaman untuk sementara, berbincang sedikit, sebelum kembali ke mobil dan menuju kembali ke masjid. Pada beberapa tingkat kesadaran, terpikir olehku bahwa mungkin bukanlah ide yang baik untuk pergi ke lokasi yang sepi dengan laki2 yang tidak kukenal dengan baik, salah satu hal pula bahwa dia jauh lebih tua daripada aku ketika itu, tapi aku putus asa dan naif. Aku mungkin sudah dua puluh empat tahun, namun secara emosional aku merasa seperti delapan belas tahun, bahkan mungkin lebih muda. Orang ini adalah imam yang dihormati, bagaimanapun, apa yang harus kutakutkan dari dia? Ia punya seorang istri dan tiga anak, yang semuanya pernah kutemui atau setidaknya kulihat, dan mereka tampaknya sangat baik, keluarga yang bahagia.

Kami mengunjungi rumah itu lagi keesokan harinya – aku tidak yakin mengapa – dan kali ini keadaannya berbeda. Aku ingat aku duduk di atas karpet di sebuah ruang kosong bersamanya dan mendengarkannya ketika ia bercerita tentang masalah yang ia miliki. Karena dia sangat ingin membantuku, aku menceritakan sedikit lebih banyak lagi tentang masalahku; ketika kami berdiri untuk pergi, ia mulai memelukku. Ketika ia memelukku erat2, aku bisa merasakan pada pahaku kekerasan yang tak salah lagi merupakan ereksinya. Dia menciumku dan bertanya padaku bagaimana aku bermasturbasi. Aku tidak bisa menjawab, aku secara bersamaan merasa seperti takut mati dan, anehnya, sedikit bersemangat. Dia bertanya padaku jika aku ingin melihat "itu," dan ketika aku tidak mengatakan tidak, dia membawaku ke salah satu kamar tidur dari aula utama, duduk, membuka ritsletingnya, dan mulai bermasturbasi dengan hebat. Aku tidak tahu mengapa aku tidak berlari. Sebaliknya, aku duduk di sana menonton, terpesona, dan jijik pada saat yang sama, dan ketika ia selesai kami pun pergi.

Aku tidak tahu apa yang terjadi dalam pikiranku keesokan harinya, karena aku tidak hanya kembali ke masjid, tapi aku juga pergi lagi ke rumah itu dengan imam dan membiarkan dia menyentuh tubuhku dengan cara apapun yang ia inginkan. Aku rasa aku ingin mengetahui seperti apakah hal “itu”. Sebelumnya aku tidak pernah bersama laki2 dan ingin tahu tentang segala sesuatu yang berkaitan dengan seks. Aku juga sangat kesepian, dan fakta bahwa orang ini benar2 menaruh perhatian padaku sepertinya sangat bagus untuk jadi kenyataan. Aku ingat aku merasa buruk mengenai kenyataan bahwa dia sudah menikah dan bahwa semua ini sama sekali dilarang di dalam Islam, tapi aku hanya tampaknya tidak bisa menahan diri. Aku tidak berpikir rasional; aku mungkin hanya begitu putus asa mengharapkan seseorang untuk peduli tentangku dan berbicara kepadaku, dimana aku bisa melemparkan semua hambatan dan moral ke “luar jendela”, meskipun ini berarti melampaui segala yang diajarkan iman baruku.

Kami jatuh ke dalam kebiasaan pergi ke rumah itu hampir setiap hari setelah siang hari, dan kunjungan tersebut menjadi lebih dan lebih intens. Kami terlibat dalam berbagai bentuk pemanasan sebelum harus kembali ke masjid dalam satu atau dua jam kemudian, pada waktu untuk doa saat matahari terbenam. Semuanya adalah suatu permainan yang adil, selain hubungan intim melalui vagina yang sebenarnya. Aku menyadari kemudian, dengan cara ini imam dapat menghindari kesalahan dari melakukan perzinahan yang sebenarnya, sementara mendapatkan sebanyak mungkin “kemurahan hati”ku.

Kami berdua tahu secara implisit, bahwa ini adalah sebuah affair yang tidak dapat dipertahankan. Sesuatu yang harus dilepaskan. Untungnya bagi imam, dia memiliki solusi sempurna yang “diterima secara islami”, dan tidak akan memberikan dampak baginya. Hal ini adalah keputusan yang sangat aku sesali kemudian, tapi ternyata, itu hanya awal dari pengalaman destruktif dengan Islam. Hal2 yang baru dan memuakkan, yang akan membawaku ke kedalaman keputusasaan, penderitaan, dan penghinaan sebelum akhirnya aku menemukan jalan keluar dari kebebasan fisik dan mental.
______________________________


miki
User avatar
mikimos
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3170
Joined: Tue Jul 15, 2008 7:01 pm
Location: Indonesia Faith Freedom

Re: Lisa Bauer Mualaf Murtad ****

Postby I Want You » Thu Dec 31, 2009 1:40 pm

Thank's miki , akhirnya selesai juga.

bagian yang di terjemahin itu , bagian yang di tunjukin Senior Adadeh , donlod PDF nya.
User avatar
I Want You
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 2388
Joined: Thu May 07, 2009 2:20 pm
Location: Serambi Yerusalem

Re: Lisa Bauer Mualaf Murtad ****

Postby mikimos » Thu Dec 31, 2009 2:03 pm

I Want You wrote:Thank's miki , akhirnya selesai juga.

bagian yang di terjemahin itu , bagian yang di tunjukin Senior Adadeh , donlod PDF nya.


sama2 kk... Image
miki kan hanya bantuin kk...


miki
User avatar
mikimos
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3170
Joined: Tue Jul 15, 2008 7:01 pm
Location: Indonesia Faith Freedom

Re: Lisa Bauer Mualaf Murtad ****

Postby walet » Thu Dec 31, 2009 8:39 pm

mikimos wrote:sama2 kk... Image
miki kan hanya bantuin kk...


miki


Apa gak sebaiknya diupload diportal saja?

Kita kumpulkan semua kesaksian disana.

Atau kita bikin project penerjemahan disana.

Jadi semua artikel yang belum diterjemahkan ditaruh disana lalu diedit rame2. Karena gak ada debat dan sampah, makanya lebih enak dibaca.
walet
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5871
Images: 15
Joined: Wed Feb 11, 2009 4:52 am

Re: Lisa Bauer Mualaf Murtad ****

Postby walet » Thu Dec 31, 2009 9:02 pm

dia membawaku ke salah satu kamar tidur dari aula utama, duduk, membuka ritsletingnya, dan mulai bermasturbasi dengan hebat.


Kaya Nabinya, gak bisa mengendaliin hawa nafsu.
walet
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5871
Images: 15
Joined: Wed Feb 11, 2009 4:52 am

Re: Lisa Bauer Mualaf Murtad ****

Postby mikimos » Thu Dec 31, 2009 9:44 pm

mikimos wrote:sama2 kk... Image
miki kan hanya bantuin kk...


miki


walet wrote:Apa gak sebaiknya diupload diportal saja?

Kita kumpulkan semua kesaksian disana.

Atau kita bikin project penerjemahan disana.

Jadi semua artikel yang belum diterjemahkan ditaruh disana lalu diedit rame2. Karena gak ada debat dan sampah, makanya lebih enak dibaca.


wah kalo ini sih miki balikin ke Mas Adadeh...


miki
User avatar
mikimos
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3170
Joined: Tue Jul 15, 2008 7:01 pm
Location: Indonesia Faith Freedom

Re: Lisa Bauer Mualaf Murtad ****

Postby mikimos » Thu Dec 31, 2009 9:47 pm

dia membawaku ke salah satu kamar tidur dari aula utama, duduk, membuka ritsletingnya, dan mulai bermasturbasi dengan hebat.


walet wrote:Kaya Nabinya, gak bisa mengendaliin hawa nafsu.


memang Image
miki enggak heran Mas Adadeh ngomongnya "Gw rada geuleuh sama si Lisa"
waktu ngedit terjemahannya aja sampe jijix...
Image


miki
User avatar
mikimos
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 3170
Joined: Tue Jul 15, 2008 7:01 pm
Location: Indonesia Faith Freedom

Re: Lisa Bauer Mualaf Murtad ****

Postby walet » Thu Dec 31, 2009 10:55 pm

mikimos wrote:sama2 kk... Image
miki kan hanya bantuin kk...


miki


walet wrote:Apa gak sebaiknya diupload diportal saja?

Kita kumpulkan semua kesaksian disana.

Atau kita bikin project penerjemahan disana.

Jadi semua artikel yang belum diterjemahkan ditaruh disana lalu diedit rame2. Karena gak ada debat dan sampah, makanya lebih enak dibaca.


mikimos wrote:wah kalo ini sih miki balikin ke Mas Adadeh...


miki


Omong2 semalam mimpi ketemu bang Adadeh dipertemuan rahasia....
Aneh2 aja.

Kamu daftar saja, terus bilang sama moderator diselipin syahadat FFI biar bisa masuk situ.
Aku belum sempat daftar eui, padahal senin dah hari kerja, jadi ga bisa seaktif ini.
walet
Kecanduan
Kecanduan
 
Posts: 5871
Images: 15
Joined: Wed Feb 11, 2009 4:52 am


Return to Ruang Pengakuan dan Kesaksian



 


  • Related topics
    Replies
    Views
    Last post

Who is online

Users browsing this forum: No registered users